Terkait Senjata Nuklir, Dmitry Medvedev Menolak Panggilan Biden

perjanjian senjata nuklir
google news, lamanqu

LamanQu.id – Terkait politik dunia yang semakin panas, Presiden AS Joe Biden mengeluarkan pengumuman pada Senin(01/08/2022) di depan pertemuan survei Perjanjian Non-Proliferasi Senjata Nuklir. Biden mengatakan bahwa Amerika Serikat menegakkan kembali kewajibannya untuk mengejar “tujuan definitif dunia tanpa senjata atom.”

Biden mengatakan bahwa pemerintahannya siap untuk menguraikan kesepakatan senjata nuklir baru dengan Rusia ketika START Baru berakhir pada 2026. Dia meminta Moskow untuk menunjukkan kemampuannya dalam bernegosiasi dengan itikad baik.

Namun wakil kepala Dewan Keamanan Rusia Dmitry Medvedev, menolak seruan Presiden AS Joe Biden pada hari Senin untuk melanjutkan pembicaraan tentang perjanjian senjata nuklir baru, dengan mengatakan bahwa seruan itu tidak pada tempatnya di dunia yang berubah.

Baca Juga :  Kasdam III Siliwangi Tinjau Latihan Pratugas Batalyon Infanteri di Desa Muncang Cianjur

“Saya telah mengatakan kepada Washington lebih dari sekali bahwa masalah signifikan, mirip dengan struktur untuk menggantikan penyelesaian START Baru, tidak mungkin terjadi tanpa kontribusi Rusia.” Ucap Medvedev dinukil dari reuters, Selasa(02/08/2022).

Selain itu Medvedev juga menulis di saluran Telegramnya,”Semua ini, tentu saja, bagus. Tetapi izinkan saya mengatakannya sekali lagi, situasi sekarang jauh lebih buruk daripada situasi di Perang Dingin.”

Sementara Inggris dan Prancis turut serta merilis pernyataan bersama di mana mereka meminta Rusia “untuk menghentikan retorika dan perilaku nuklirnya yang tidak bertanggung jawab dan berbahaya,”

Baca Juga :  Buang Limbah, Dua Perusahaan di Bandung Disegel

Mereka juga menyinggung program nuklir dan misil Korea Utara. Mereka mengatakan bahwa mereka tetap berkomitmen untuk menyelesaikan, dapat diverifikasi, dan tidak dapat diubah lagi.

banner pemkot, selamat idul adha, banner hari raya kurban

pecah rekor muri

banner pemkot, selamat ramadhan

Pos terkait