Pasar Makin Semerawut, Pedagang Pasar Kuto Ingin Pengelolaan Kembali ke PD Pasar

Pedagang Pasar Kuto, PD Pasar Kuto
google news, lamanqu

Palembang, LamanQu.idSejak tahun 2013 pengelolaan Pasar Kuto di kelolah oleh PT Ganda Tata Prima (GTP). Namun pedagang merasa miris karena sejak dikelolah PT GTP, kondisi Pasar Kuto semakin semerawut.

Salah satu pedagang ikan di Pasar Kuto, Umar mengatakan, pihaknya setuju kalau pasar direhab. Namun pihaknya menginginkan rehab dilakukan oleh pihak PD Pasar.

Bacaan Lainnya

“Kalau rehab dilakukan pihak ketiga, kami takut sewa akan semakin mahal. Sekarang saja sudah terasa, sudah beberapa waktu lalu sudah ada kenaikan,” ujarnya. Jum’at (3/12/2021).

Baca Juga :  Penguatan Budaya Bahari Tingkatkan Ekonomi Bangsa

Selain itu, lanjut Umar, sejak Pasar Kuto dikelolah oleh pihak ketiga PT GTP, pasar jadi semerawut. “Kalau dikelolah PD Pasar, lebih terurus. Karena kami bisa langsung menyampaikan keluhan kami, sehingga pasar lebih rapi.Saya mewakili pedagang ikan disini, kami ingin pengelolaan Pasar Kuto dikembalikan ke PD Pasar,” tegasnya.

Hal senada diungkapkan, Sri pedagang sayur. Sri menuturkan, dia ingin pengelolaan Pasar Kuto kembali ke PD Pasar. “Saat pasar ini dikelolah PD pasar, kami merasa nyaman. Tapi sejak dikelolah PT GTP, kami tidak nyaman karena sewa bayarnya semakin naik,” bebernya.

Baca Juga :  PPPK Palembang Terima Bantuan Beras Gubernur Sumsel

Pedagang lainnya Lukman menuturkan hal yang sama. Dia menginginkan pengelolaan Pasar Kuto kembali ke PD Pasar agar pasar kembali terurus.

Sementara itu, ketua Paguyuban Pedagang Pasar Kuto Palembang (PPPKP) Alex Syamsudin menambahkan, pedagang sudah menyampaikan keinginannya agar pengelolaan Pasar Kuto kembali ke PD Pasar. Bahkan sudah hampir 300 pedagang sudah membuat pernyataan yang menyatakan menolak pengelolaan pasar oleh pihak ketiga dalam hal ini PT GTP.

“Pedagang pasar ingin dikelolah PD Pasar, agar pasar jadi bersih, rapi, aman dan nyaman. Kalau bisa layaklah, ” ucapnya.

Baca Juga :  Gugus Tugas Penanganan COVID-19 Muba Mengabarkan Terjadinya Penambahan Kasus Sembuh

Alex menuturkan, pihaknya mendengar pernyataan dari PT GTP kalau pedagang setuju pengelolaan dilakukan PT GTP. “Pernyataan dari PT GTP itu salah, karena pedagang solid menginginkan pengelolaan pasar kembali ke PD Pasar. Sampai sekarang belum ada dialog dengan PT GTP, kami masih menunggu itikad baik dari PT GTP,” pungkasnya.

banner 17 agustus, baner hut ri

baner hut ri ke 77, baner pemkot

Pos terkait