Pagi Ini Nilai Tukar Rupiah Masih Akan Melemah

  • Whatsapp
nilai tukar rupiah, neraca pembayaran indonesia

LamanQu.id – Nilai tukar rupiah diprediksi masih akan kembali melemah terbatas pada sesi perdagangan Senin (22/2/2021).

Berdasarkan data Bloomberg pada Jumat (19/2/2021), nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) melemah 55 poin atau 0,39 persen ke level Rp14.080. Sementara itu, indeks dolar terpantau naik 0,05 persen ke posisi 90,631.

Bacaan Lainnya

Direktur PT TRFX Garuda Berjangka Ibrahim Assuaibi dalam laporannya mengatakan, untuk perdagangan Senin (22/2/2021), nilai rupiah akan dibuka berfluktuasi.

“Rupiah diperkirakan akan kembali ditutup di zona merah pada rentang Rp14.050— Rp14.080 per dolar AS,” paparnya dalam piublikasi riset.

Akhir pekan lalu, pergerakan rupiah dipengaruhi oleh rilis data dari Bank Indonesia (BI) yang melaporkan neraca pembayaran Indonesia (NPI) pada kuartal IV/2020 mengalami defisit sebesar US$0,2 miliar dollar AS.

Sementara itu, surplus NPI tahun 2020 sebesar US$2,6 miliar, melanjutkan capaian surplus pada tahun sebelumnya sebesar US$4,7 miliar. Perkembangan tersebut didorong oleh penurunan defisit transaksi berjalan serta surplus transaksi modal dan finansial.

Defisit transaksi berjalan pada 2020 sebesar US$4,7 miliar atau 0,4 persen dari produk domestik bruto (PDB) jauh menurun dari defisit pada 2019 sebesar US$30,3 miliar dolar AS atau 2,7 persen dari PDB.Surplus transaksi berjalan pun berlanjut pada kuartal IV/2020, ditopang oleh surplus neraca barang yang meningkat.

Pada kuartal IV/2020, transaksi berjalan kembali surplus sebesar US$0,8 miliar atau 0,3 persen dari PDB, melanjutkan capaian surplus pada kuartal sebelumnya sebesar US$1 miliar, 0,4 persen dari PDB.Sementara itu, dari luar negeri, investor terus mencerna kenaikan tak terduga dalam jumlah klaim pengangguran AS. Sebanyak 861.000 klaim telah diajukan selama minggu sebelumnya, dibandingkan dengan 765.000 klaim dalam perkiraan yang diperkirakan sebelumnya dan 848.000 klaim yang diajukan selama minggu sebelumnya.

Hal ini menandakan penurunan pertumbuhan pekerjaan selama dua bulan beruntun ditengah melambatnya penyebaran virus corona baru-baru ini,” jelas Ibrahim, Minggu (21/2/2021). Di sisi lain, jumlah kasus virus corona global melampaui angka 110 juta pada 19 Februari, menurut data dari Universitas Johns Hopkins.

Data yang mengecewakan tersebut berdampak pada dolar AS, meskipun kemajuan dibuat pada paket stimulus US$ 1,9 triliun yang diusulkan oleh Presiden Joe Biden dan indikator ekonomi lainnya lebih positif.

himbauwan 3m dan 3t vaksinasi di palembang, ayo vaksinasi
Baca Juga :  Kopi Pagaralam, Keunggulan Kopi Robusta dengan Kenikmatan Rasa dan Aroma