Efek Makanan Pedas Terhadap Penampilan

  • Whatsapp

LamanQu.id – Konsumsi makanan pedas memiliki beberapa dampak yang mungkin tidak begitu menguntungkan penampilan.

Studi yang diterbitkan di British Medical Journal mengungkapkan, orang yang menyantap makanan pedas enam sampai tujuh kali dalam sepekan memiliki risiko kematian 14 persen lebih rendah.

Dengan kata lain, pola makan yang diperkaya capsaicin dapat membantu memperpanjang harapan hidup. Capsaicin ialah zat kimia pada cabai yang memberikan sensasi panas terbakar.

Berikut ini adalah dampak-dampak tersebut, seperti dilansir LamanQu.id di Eat This:

  1. Efek pencahar

Makanan pedas kerap memicu terjadinya nyeri perut dan diare. Sebuah studi ilmiah menunjukkan, konsumsi capsaicin dalam jumlah banyak dapat mengiritasi lapisan di lambung. Konsumsi terlalu banyak capsaicin dapat memunculkan gejala seperti mual, muntah, nyeri perut, dan diare dengan sensasi terbakar.

  1. Jerawat dan eksim
Baca Juga :  Tujuh Cara Jitu Pengemudi Melawan Kantuk Saat Menyetir Mobil

Ahli dermatologi Rebecca Tung MD mengatakan, makanan pedas dapat menyebabkan munculnya jerawat. Hal ini terjadi ketika makanan pedas menyebabkan inflamasi di usus.

Terkadang, inflamasi ini juga bisa terlihat di kulit dalam bentuk kulit memerah, timbul jerawat, atau bahkan eksim. Bila pernah mengalaminya, coba catat makanan apa saja yang memicu reaksi tersebut dan hindari makanan tersebut di lain waktu.

  1. Insomnia

Sensasi dada seperti terbakar atau heartburn akibat konsumsi makanan pedas dapat mengganggu tidur. Beberapa ahli merekomendasikan untuk tidak menyantap makanan pedas dekat dengan jam tidur. Berbaring setelah menyantap makanan pedas dikhawatirkan dapat memperbesar rasa tak nyaman.

  1. Memengaruhi suara
Baca Juga :  Manfaat Buah Kelapa untuk Kesehatan dan Kecantikan

Konsumsi terlalu banyak makanan pedas dapat mengiritasi tenggorokan. Pada orang yang juga mengalami GERD, konsumsi makanan pedas dapat memunculkan perasaan nyeri di tenggorokan hingga suara serak dan mengecil.

  1. Luka lepuh dan ruam kulit

Menyentuh makanan pedas juga berpotensi memunculkan masalah pada kulit menurut Barry Green PhD dari John B Pierce Laboratory.

Green mengatakan, makanan pedas dapat merangsang reseptor di kulit yang normalnya merespons panas.

“Respetor-reseptor tersebut adalah serat rasa nyeri, dikenal secara teknis sebagai polymodal nociceptors,” ujar Green.

Polymodal nociceptors merespons suhu ekstrem dan stimulasi mekanik intens seperti cubitan atau sayatan. Reseptor ini juga merespons beberapa paparan zat kimia.

Baca Juga :  Kegiatan 'NgeHits' di Era Generasi Milenial

“Sistem saraf pusat bisa kebingungan atau keliru ketika serat-serat nyeri ini tertimulasi oleh zat kimia, seperti pada cabai, yang memicu respons saraf ambigu,” ujar Green.

 

selamat menunaikan ibadah puasa vaksinasi di palembang, ayo vaksinasi, sukseskan vaksinasi di palembang himbauwan 3m dan 3t