Musda Golkar Berujung Penghianatan…!

* 13 DPD II Golkar Kubu Andi Dinialdie Nyatakan Mosi Tidak Percaya

Palembang, lamanqu.id – Gelaran Musyawarah Daerah (Musda) X DPD I Golkar Sumsel agaknya berlangsung panas, Kamis (5/3) malam.

Betapa tidak, kubu dari Calon Ketua DPD I Golkar Sumsel Andi Dinaldie yang merupakan rival Dodi Reza Alex Noerdin melakukan walk out (WO) saat proses Musda berlangsung.

Tindakan WO itu dilakukan kubu Andi yang terdiri dari 13 DPD Tingkat II Golkar karena menilai jalannya Musda X DPD I Golkar Sumsel tidak berjalan fair dan melanggar juklak dan Tatib Musda.

“Kami dari 13 DPD II Golkar di Sumsel sepakat menyatakan mosi tidak percaya dari hasil Musda X DPD I Golkar Sumsel ini,” ungkap Muzakir Sai Sohar Ketua DPD II Golkar Muara Enim.

Menurur Muzakir, mencermati dan mengikuti jalanya Musyawarah Daerah Partai Golkar tersebut telah melanggar tata tertib, Juklak dan Peraturan Organisasi Partai GOLKAR. Juklak-2/DPP/GOLKAR/II/2020 Pasal 38 tentang Tata Cara Pemilihan Ketua/Ketua Formatur poin (B) ayat a, b, c, d, e dan f. Dalam huruf e. Pemeriksaan faktual sebagaimana dimaksud huruf c adalah proses konfirmasi dan klarifikasi terhadap keabsahan surat dukungan tertulis dari pemegang hak suara.

“Dalam hal ini, panitia verifikasi dan pimpinan sidang musda X tidak melaksanakan sebagaimana diatur dalam Juklak tersebut,” cetusnya.

Sambungnya, dari proses Musda banyak tahapan yang tidak dilaksanakan oleh pimpinan sidang, laporan pertanggung jawaban tidak dibacakan, pandangan umum tidak dilakukan dalam proses sidang.

“Puncaknya proses verifikasi atas dukungan tidak dilaksanakan oleh panitia. Dari situlah peserta Musda melakukan mosi tidak percaya dan forum tidak lagi korum dan tidak sah dalam mengambil keputusan,” dia menyampaikan. (AMK)

banner pemkot palembang
banner covid muara enim
promsi capil, capil palembang